Feeds:
Kiriman
Komen-komen

‘Rakaman’ dibuat pada 21 Mac 2010.

Kira-kira jam 11.00 pagi, tibalah saya dan seorang teman di Putra World Trade Centre (PWTC). Belum pun sempat memasuki pintu belakangnya (melalui jalan pintas), ‘budak-budak’ Celcom dengan baju-T ungunya menyerbu sambil ‘konon’ mahu memberikan kad prabayar percuma. Kami mengangkat tangan tanda tidak mahu.

Telah berjanji dengan seorang ‘pendekar’ untuk menemuinya di situ. Dan dia memberitahu akan menunggu di hadapan eskalator. Hah, itu dia berbaju hitam pendekar! Setelah berbasa-basi, kami bertiga meredah arus manusia yang ramai itu.

“Beruk ada?” soal saya.

Teruskan pembacaan »

Jikalah aku seorang ‘pemakan’ apabila ditindih tekanan, pasti aku tidak akan dilihat sebagai remaja usia 16. Oleh kerana aku bukan ‘pemakan’ dalam iklim tekanan, aku dipandang sebagai bocah kecil belasan tahun (wau!). Dan, lantaran aku bukan seorang ‘pemakan’, jari-jemarikulah yang akan berperanan; menari-nari di atas papan kekunci, seumpama bocah angon dengan kambing-kambing atau lembu-lembunya, menari-nari di atas padang rumput hijau di pergunungan sejuk…

Teruskan pembacaan »

Kuselak tirai pagi, menapak di atas dada jalan. Pagi lengang, tidak macat.

Nun di seberang jalan, ada restoran mamak. Roti canai dan teh tarik bertandang di ruang mata. Malu? Ah, pedulikan! Haruskah kantung perut yang bergendang dibiar kosong hanya kerana sepatah malu? Tidak!

“Kaki aku penat. Letih dan lemah. Baiklah berhenti minum dulu. Apa salahnya rehat sekejap. Perut aku lapar. Tekak aku haus. Aku makan aku bayar. Aku minum aku bayar. Tidak ada guna mempedulikan tentang kata-kata orang. Satu sen pun tidak guna!” Itu kata-kata Imrah dalam Ombak Bukan Biru karya Fatimah Busu.

Teruskan pembacaan »

Aku ingin menjadi pohon

dirempuh angin, sabar

dicalit najis, biar.

Aku ingin menjadi pohon

melempar batu dengan buah

membalas pahit dengan manis

memberi madu pada yang mencirit najis.

Aku ingin menjadi pohon

tumbuh dengan sabar

mengakar kukuh ke dasar bumi

biar dirembat badai duga

ia terus teguh berdiri

mandiri.

13 Mac 2010,

Kuala Nerang.

Menanti Hujan

Petang yang bahang.

Aku mendongak langit, mencari hujan. Ah, langit masih cerah, sekalipun guruh melaung sesekali. Awan perak kemilau di lengkung langit, petanda harapan kian suram.

Aku masih tetap menanti hujan.

Datanglah hujan, siramilah tanah hati ini.

Datanglah hujan, hanyutkan danur yang bersalut pada diri ini.

Datanglah hujan, aku menantimu, agar rintik-rintik dinginmu mampu mengusap rasa hati ini.

Datanglah hujan…!

Dari blog seorang teman pencinta sastera, Fandy Taher. Beliau menukilkan sebagaimana berikut:

Sebuah buku yang menghimpunkan 13 cerpen hasil tulisan seorang penulis muda, Juwairiah Md Jamil. Tawajuh Cinta.

Mari berkenalan dengan penulis muda ini terlebih dahulu. Nama, Juwairiah Md Jamil. Atau juga dikenali sebagai diariungu. Dipanggil Ju bagi kenalan-kenalan rapat. Asal, Kuala Nerang, Kedah. Penulis ini menerima pendidikan awalnya di negeri Kedah. Negeri kelahirannya. Membesar juga di negeri Kedah, negeri yang banyak menghimpunkan guru-guru silat dari pelbagai persatuan silat. Dan sekarang penulis sedang meneruskan pengajiannya di Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya.

Seorang yang mempunyai cinta dan suka kepada warna ungu. Seorang yang mudah mesra dengan teman-teman. Kadang berkebolehan juga untuk membuat lawak sehingga mengalir air mata menahan tawa.

Teruskan pembacaan »

Dua bulan sudah, saya benar-benar mengejar waktu. Saya terpaksa berlari laju untuk menyelaraskan pecutan dengan masa yang kian suntuk. Selama dua bulan itu, kesihatan saya sememangnya tidak terjaga. Terabai. Kata orang, saya semakin kurus (teringat; emak pasti akan berkata, “Bila masa pula kakak gemuk?!”).

Setelah membereskan kesemua kerja yang penting dan perlu segera, saya bercadang mahu menghirup udara sebentar. Mahu mencari nafas yang tersembunyi di sebalik denyut nadi alam. Sekonyong-konyong, saya mendapat panggilan untuk lagi ‘tawaran’ kerja seterusnya. Saya tidak mahu. Benar-benar saya bertegas, keras. Untuk masa ini, sudah terlalu banyak masa, kasih dan sayang orang sekeliling yang saya abaikan. Saya bertekad mahu ‘ganti’ momen-momen berharga tersebut.

Teruskan pembacaan »