Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Masa Kian Pantas

Masa begitu laju melewati sisa usia yang masih berbaki di atas bumi ini. Kian hari, kian semput melalui jalan-jalan penuh liku yang seringkali menuntut sabar dan cekal, pengorbanan dan segala rasa yang dihentam kasar dek amarah manusiawi.

Waktu yang kian pantas, biar segigih mana bekerja, sentiasalah sedar; hidup sesingkat ini, biarlah kerja meraih reda dan pahala untuk ‘hari muka’. Semoga segala kerja buat dapat dinilai ibadah dan tidak sesia.

‘Rakaman’ dibuat pada 21 Mac 2010.

Kira-kira jam 11.00 pagi, tibalah saya dan seorang teman di Putra World Trade Centre (PWTC). Belum pun sempat memasuki pintu belakangnya (melalui jalan pintas), ‘budak-budak’ Celcom dengan baju-T ungunya menyerbu sambil ‘konon’ mahu memberikan kad prabayar percuma. Kami mengangkat tangan tanda tidak mahu.

Telah berjanji dengan seorang ‘pendekar’ untuk menemuinya di situ. Dan dia memberitahu akan menunggu di hadapan eskalator. Hah, itu dia berbaju hitam pendekar! Setelah berbasa-basi, kami bertiga meredah arus manusia yang ramai itu.

“Beruk ada?” soal saya.

Teruskan pembacaan »

Jikalah aku seorang ‘pemakan’ apabila ditindih tekanan, pasti aku tidak akan dilihat sebagai remaja usia 16. Oleh kerana aku bukan ‘pemakan’ dalam iklim tekanan, aku dipandang sebagai bocah kecil belasan tahun (wau!). Dan, lantaran aku bukan seorang ‘pemakan’, jari-jemarikulah yang akan berperanan; menari-nari di atas papan kekunci, seumpama bocah angon dengan kambing-kambing atau lembu-lembunya, menari-nari di atas padang rumput hijau di pergunungan sejuk…

Teruskan pembacaan »

Kuselak tirai pagi, menapak di atas dada jalan. Pagi lengang, tidak macat.

Nun di seberang jalan, ada restoran mamak. Roti canai dan teh tarik bertandang di ruang mata. Malu? Ah, pedulikan! Haruskah kantung perut yang bergendang dibiar kosong hanya kerana sepatah malu? Tidak!

“Kaki aku penat. Letih dan lemah. Baiklah berhenti minum dulu. Apa salahnya rehat sekejap. Perut aku lapar. Tekak aku haus. Aku makan aku bayar. Aku minum aku bayar. Tidak ada guna mempedulikan tentang kata-kata orang. Satu sen pun tidak guna!” Itu kata-kata Imrah dalam Ombak Bukan Biru karya Fatimah Busu.

Teruskan pembacaan »

Aku ingin menjadi pohon

dirempuh angin, sabar

dicalit najis, biar.

Aku ingin menjadi pohon

melempar batu dengan buah

membalas pahit dengan manis

memberi madu pada yang mencirit najis.

Aku ingin menjadi pohon

tumbuh dengan sabar

mengakar kukuh ke dasar bumi

biar dirembat badai duga

ia terus teguh berdiri

mandiri.

13 Mac 2010,

Kuala Nerang.

Menanti Hujan

Petang yang bahang.

Aku mendongak langit, mencari hujan. Ah, langit masih cerah, sekalipun guruh melaung sesekali. Awan perak kemilau di lengkung langit, petanda harapan kian suram.

Aku masih tetap menanti hujan.

Datanglah hujan, siramilah tanah hati ini.

Datanglah hujan, hanyutkan danur yang bersalut pada diri ini.

Datanglah hujan, aku menantimu, agar rintik-rintik dinginmu mampu mengusap rasa hati ini.

Datanglah hujan…!

Dari blog seorang teman pencinta sastera, Fandy Taher. Beliau menukilkan sebagaimana berikut:

Sebuah buku yang menghimpunkan 13 cerpen hasil tulisan seorang penulis muda, Juwairiah Md Jamil. Tawajuh Cinta.

Mari berkenalan dengan penulis muda ini terlebih dahulu. Nama, Juwairiah Md Jamil. Atau juga dikenali sebagai diariungu. Dipanggil Ju bagi kenalan-kenalan rapat. Asal, Kuala Nerang, Kedah. Penulis ini menerima pendidikan awalnya di negeri Kedah. Negeri kelahirannya. Membesar juga di negeri Kedah, negeri yang banyak menghimpunkan guru-guru silat dari pelbagai persatuan silat. Dan sekarang penulis sedang meneruskan pengajiannya di Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya.

Seorang yang mempunyai cinta dan suka kepada warna ungu. Seorang yang mudah mesra dengan teman-teman. Kadang berkebolehan juga untuk membuat lawak sehingga mengalir air mata menahan tawa.

Teruskan pembacaan »

Dua bulan sudah, saya benar-benar mengejar waktu. Saya terpaksa berlari laju untuk menyelaraskan pecutan dengan masa yang kian suntuk. Selama dua bulan itu, kesihatan saya sememangnya tidak terjaga. Terabai. Kata orang, saya semakin kurus (teringat; emak pasti akan berkata, “Bila masa pula kakak gemuk?!”).

Setelah membereskan kesemua kerja yang penting dan perlu segera, saya bercadang mahu menghirup udara sebentar. Mahu mencari nafas yang tersembunyi di sebalik denyut nadi alam. Sekonyong-konyong, saya mendapat panggilan untuk lagi ‘tawaran’ kerja seterusnya. Saya tidak mahu. Benar-benar saya bertegas, keras. Untuk masa ini, sudah terlalu banyak masa, kasih dan sayang orang sekeliling yang saya abaikan. Saya bertekad mahu ‘ganti’ momen-momen berharga tersebut.

Teruskan pembacaan »

Sebuah Sore

Sore. Gemilang sinar mentari saat ini menceriakan wajah bumi tentunya. Seringnya, petang-petang begini, di daerah sunyi tetapi hingar, indah tetapi hodoh, bersih tetapi kotor ini, awan mencurahkan air mata ke bumi. Entahkan tangisan duka, atau keharuan ria.

Biarpun awan menangis, saya tidak dapat untuk memberi perhatian. Maafkan saya, awan!  Saya terlalu sibuk. Sibuk yang sengaja ‘dicari’.

Dalam beberapa waktu ini, banyak hal yang begitu menuntut rasa dan masa. Saya terpaksa berkejar ke hulu ke hilir, juga mengurung diri daripada dunia luar. Segala yang wujud di sekitar, saya ketepikan dahulu. Saya terpaksa pejamkan mata buat sementara.

Banyak yang saya miliki, tidak saya uruskan dengan baik, termasuklah teratak maya kesayangan saya ini.

Bagi saudara-saudara yang mengirim e-mel atau komentar di teratak saya ini, telah pun saya baca dalam waktu yang begitu mengekang. Setiap komentar tidak sempat untuk di’approve.’ Juga tidak berbalas! Maafkan saya, saya ‘tidak sengaja’.

Kepada yang sudah mendapatkan ‘buku kecil’ saya ‘Kumpulan Cerpen Tawajuh Cinta’, terima kasih! Terima kasih kerana sudi mengeluarkan wang untuk membeli karya kecil saya itu. Saya sangat menghargai segala usaha anda untuk memilikinya. (Kepada A, Muziru Idham: Maafkan kakak lantaran terlalu lama membiarkannya di ‘sangkar burung’ itu!)

Senja menjengul. Matahari sudah mahu menghulur salam pamitan. Saya tidak mahu ketinggalan, ingin mengejar mimpi di angin waktu yang menderu!

Susuk diri yang ‘kerdil’ itu pastilah bukan Ummu Hani Abu Hassan. Bukan pula Nimoiz TY dan Saifullizan Yahaya. Tentu sekali bukan Nazmi Yaakub atau Lutfi Ishak. Tampang kecil itu tidak lain hanyalah dirinya sendiri.

Teruskan pembacaan »

Menyorot Bahasa Dalam Artikel

Sewaktu menyemak kantung e-mel imtinan_86, aku terjumpa kembali e-mel-e-mel lama yang aku sendiri hampir melupakannya. Antaranya berkenaan maklumat penulisan yang kuperolehi daripada seorang penulis muda yang popular dengan novelnya, Warkah Cinta Berbau Syurga. Teruskan pembacaan »

Pengalaman PRK 2006

Sila lihat: Entri ini merupakan perkongsian saya dengan seorang teman berkenaan pengalaman Pilihan Raya Kampus semasa berada di tahun satu Universiti Malaya. Sudah 3 tahun berlalu.


Ya? Pengalaman PRK? Hmm… Seperti yang pernah ana katakan, ia sememangnya sebuah pengalaman pahit, tetapi tetap manis untuk dikenang. Masakan tidak? Buat pertama kalinya ditahan dan ditangkap dalam seumur hidup. Semestinya ia satu sejarah yang tak terlupakan!

Begini… Biar ana ceritakan daripada mula. Ketika menulis ini, ana kembali merujuk diari bertarikh 18 September 2006. Hari penamaan calon. Peristiwa tersebut berlaku begini…

17 September 2006, hari Ahad malam, ana menerima SMS daripada seorang sahabat yang meminta ana ke biliknya. Ada tugas, katanya. Lalu, sekitar pukul 11.00 malam, ana pergi ke bilik sahabat tersebut. Di dalam biliknya, ada 3 orang yang sememangnya ana kenal. Termasuk sahabat ana tadi, dan ditambah pula dengan kehadiran ana menjadikan jumlah kami di dalam bilik itu seramai 5 orang.

Teruskan pembacaan »

Bersahabat Dengan Kamus Dewan

Sila lihat: Entri ini merupakan perkongsian saya dengan seorang teman berkenaan cara-cara memperbanyakkan perbendaharaan kata. Semoga mendapat manfaat daripada surat ini.

Assalamualaikum.

Mahu tahu perkataan-perkataan yang terdapat di dalam kamus? Ayuh telusuri penjelasan saya ini! Begini. Sebelum saya memulakan langkah, suka sangat saya untuk berkisah. Dulu saya juga kekurangan ‘vocab’ atau perkataan-perkataan untuk digunakan dalam penulisan. Sekarang pun bukanlah menguasai sangat, tetapi bertambah sedikitlah jika dibandingkan dengan dulu. Apa pun kita kena berusaha untuk menambah. Bagaimana ya? Sedikit pengalaman untuk dikongsi.

Sedikit-sedikit lama-lama menjadi bukit. Sepatah-sepatah lama-lama menjadi ayat. Sebaris-sebaris kian menjadi perenggan. Sehelai-sehelai akhirnya menjadi buku. Bagaimana, jelas? Tentu belum. Saja. Suka membuat ‘intro’. Iya, saya mulakan, insya-Allah. Sabar. Ada banyak cara untuk mengetahui dan menggunakan perkataan-perkataaan di dalam kamus.

Teruskan pembacaan »

Masih jelas di ingatan bagaimana tiga hari sebelum ke Sri Damansara baru-baru ini, iaitu tanggal 11, 12 dan 13 Disember 2009, sambil ‘mengheret’ seorang adikku, kami berjaya tiba di sebuah kem di Hulu Langat, diberi nama Kem Impian Rimba Resort. Kedengaran pelbagai irama alunan alam menyambut kami – air sungai yang mengalir, decit sang beburung dan dedaunan berkesiuran. Subhanalllah, indahnya! Rasa tenang menyelinap di perdu hati. Sudah lama tidak ‘bercuti’ begini.

Teruskan pembacaan »

Terima kasih kepada sepupuku Awie yang menyanyikan lagu ini di bumi Kinanah.