Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for Mac 2009



Tak sangka. Tak sempat. Segala-galanya… Kerehatan hanya dalam mimpi di malam hari.

Karya Ngugi-Sebutir Gandum, di sisi bantal tetap kugagahi meski dihimpit kantuk, kerana badan mulai menuntut haknya.

Mata ini sudah berpinar, juga menuntut haknya. Tetapi serasa ingin tetap menulis… Apa? Fikiranku sudah beku, jari-jemari juga mulai lesu. Tidak tertahan lagi!

Catatan sebelum tidur…

Masih degil. Terkenang Allahyarham Zubir Ali dengan pengajarannya, meski aku ponteng sehari ketika itu, dan merupakan hari terakhir pengajarannya (aku terkilan), aku sempat juga menyalin nota kuliah beliau-catatan sebelum tidur, tugasan yang diberikan kepada kami. Dan contoh yang diberi pada hari itu antaranya berkaitan dengan kematian. (Wah, jari kembali laju menaip!).


“Maut:

Ketika bersedia

Kau tak datang

Ketika alpa

Kau pun datang.”



Aku juga mahu menulis catatan sebelum tidur. Tentang apa? Hmm… Baik!


Kantuk:

Biar dipaksa apapun

Kau tetap teguh bermukim

Di pelupuk mata,

Bantal dan selimut

Ubatnya paling mujarab!


Skrin dipadamkan. Tutup!


2.47 a.m.,

28 Mac 2009.

Advertisements

Read Full Post »

Kopi Pahit


“sesekali, menelan kopi yang hitam pekat itu, meski pahitnya menyelar kerongkongan, namun biusnya bisa memanjangkan sebuah jaga.”

Read Full Post »

Rakaman Hasil Nukilan

Alhamdulillah… kesemua ini merupakan hasil nukilanku yang pernah tersiar di dada-dada media, meskipun tidak semuanya dapat kurakamkan di sini kerana ada yang hilang (gara-gara dibakar fail-fail lama yang emak tak tahu aku sebenarnya menyimpan ‘khazanah’).

Jadi, yang ada dalam simpananku hanya ini. Sebagai kenang-kenangan dan alun semangat.

Sesiapa yang ingin membaca nukilan yang pernah tersiar ini, boleh mencarinya di blog Diari Ungu ini.


Read Full Post »

“KUALA LUMPUR 6 Mac – Pencipta lagu-lagu puisi, Zubir Ali meninggal dunia pagi ini di Pusat Perubatan Damansara, Petaling Jaya akibat serangan jantung. – Utusan”

Ya Tuhanku! Membaca keratan akhbar itu sudah mulai melunturkan semangatku untuk terus menjejakkan kaki ke kelas puisi seterusnya tanpa beliau di hadapan mata. Guruku yang bercakap tentang kemanusiaan, sering mengungkapkan madah-madah falsafah, menyuntik semangat berpuisi dengan menceritakan kejayaan kepenyairan penyair-penyair agung, dia yang sering menggalakkan, malah jitu kesabarannya ketika mengajar tidak pernah termuntah amarah.

Guruku. Pemergianmu hanya meninggalkan sejuring wasiat kepenyairan untuk kami renungi, hayati dan aplikasi, meski engkau mengajar kami dalam tempoh waktu yang sekejap (2 bulan), tetapi kesannya pada jiwaku tertembus ke dasar paling dalam. Entah di mana lagi akan kucari guru sepersismu. Patah tumbuh, pasti hilangnya berganti. Namun ganti seorang guru di tempatmu pasti tidakkan serupa; ada kurang lebihnya di sana-sini.

Sungguh. Semangat ini kian sirna. Aku tidak tahu apa lagi yang harus aku lakukan. Meski aku reda, pasrah dan rela di atas pemergianmu, tetapi seperti patah batu hatiku ini lantaran menjadi ‘murid yang belajar separuh jalan.’

Takziah buat keluarga Allahyarham Guruku-Zubir Ali. Semoga roh beliau dicucuri rahmat dan ditempatkan di sisi mereka yang beriman. Al-Fatihah.

Read Full Post »

Seseorang

Seseorang

Menyapa di simpang hidup

Menyulam tegur

Memaknakan manis di hujung bibir.

Hati yang tulus

Menghulur budi

Di celah denai berduri

Sejuring belas

Tidak pinta dibalas.

Saling bertaut

Pada tali ikhlas

Jua mengerti rona lara

Yang menyerkup kelam diri

Dengan selam nurani.

Dialah seseorang

Bediri di lebuh hati

Di dadanya terpamer

Ukiran sebuah nama:

‘SAHABAT.’

JUWAIRIAH MD JAMIL,

(IEB 060036),

4 Mac 2009,

2.45 p.m.,

DK 2, APIUM.

Read Full Post »

(Buat diriku dan seseorang)

Laut ujian yang berhempas
Di gigi pantai kehidupan
Udaranya adalah ujian
Anginnya adalah ujian
Ombaknya adalah ujian
Masinnya juga ujian.

Udaranya yang panas
Adalah ujian
Kerna
Ia bisa melahap
Setiap kulit yang mulus
Dan bisa menggigit
Setiap tulang hitam yang mengerekot.

Anginnya adalah ujian
kerna
Derunya membawa muatan
Pepasir halus merobek iris.

Ombaknya adalah ujian
Kerna
Hempasannya bisa meranapkan
Gulungannya boleh mematikan
Perginya meninggalkan daki
Pulangnya pula menghambur kotoran.

Masin laut juga ujian
Kerna
Lekitnya bergetah sukar pupus
Garamnya bisa menempah larung.

Sebuah laut
Yang berhempas di pantai kehidupan
Adalah ujian
Tiba di tebing menongkah duga
Itulah impian
Belayar mengharung bermuat jentera
Itulah bekalan.

2 Mac 2009,
10.06 a.m.,
Perumahan Pantai Permai,
Pantai Dalam.
(Kala memikir duga yang singgah di pelabuhan manusiawi).

Read Full Post »