Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for Februari 2010

Dua bulan sudah, saya benar-benar mengejar waktu. Saya terpaksa berlari laju untuk menyelaraskan pecutan dengan masa yang kian suntuk. Selama dua bulan itu, kesihatan saya sememangnya tidak terjaga. Terabai. Kata orang, saya semakin kurus (teringat; emak pasti akan berkata, “Bila masa pula kakak gemuk?!”).

Setelah membereskan kesemua kerja yang penting dan perlu segera, saya bercadang mahu menghirup udara sebentar. Mahu mencari nafas yang tersembunyi di sebalik denyut nadi alam. Sekonyong-konyong, saya mendapat panggilan untuk lagi ‘tawaran’ kerja seterusnya. Saya tidak mahu. Benar-benar saya bertegas, keras. Untuk masa ini, sudah terlalu banyak masa, kasih dan sayang orang sekeliling yang saya abaikan. Saya bertekad mahu ‘ganti’ momen-momen berharga tersebut.

(selanjutnya…)

Read Full Post »

Sebuah Sore

Sore. Gemilang sinar mentari saat ini menceriakan wajah bumi tentunya. Seringnya, petang-petang begini, di daerah sunyi tetapi hingar, indah tetapi hodoh, bersih tetapi kotor ini, awan mencurahkan air mata ke bumi. Entahkan tangisan duka, atau keharuan ria.

Biarpun awan menangis, saya tidak dapat untuk memberi perhatian. Maafkan saya, awan!  Saya terlalu sibuk. Sibuk yang sengaja ‘dicari’.

Dalam beberapa waktu ini, banyak hal yang begitu menuntut rasa dan masa. Saya terpaksa berkejar ke hulu ke hilir, juga mengurung diri daripada dunia luar. Segala yang wujud di sekitar, saya ketepikan dahulu. Saya terpaksa pejamkan mata buat sementara.

Banyak yang saya miliki, tidak saya uruskan dengan baik, termasuklah teratak maya kesayangan saya ini.

Bagi saudara-saudara yang mengirim e-mel atau komentar di teratak saya ini, telah pun saya baca dalam waktu yang begitu mengekang. Setiap komentar tidak sempat untuk di’approve.’ Juga tidak berbalas! Maafkan saya, saya ‘tidak sengaja’.

Kepada yang sudah mendapatkan ‘buku kecil’ saya ‘Kumpulan Cerpen Tawajuh Cinta’, terima kasih! Terima kasih kerana sudi mengeluarkan wang untuk membeli karya kecil saya itu. Saya sangat menghargai segala usaha anda untuk memilikinya. (Kepada A, Muziru Idham: Maafkan kakak lantaran terlalu lama membiarkannya di ‘sangkar burung’ itu!)

Senja menjengul. Matahari sudah mahu menghulur salam pamitan. Saya tidak mahu ketinggalan, ingin mengejar mimpi di angin waktu yang menderu!

Read Full Post »