Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for the ‘Diari Ungu’ Category

Pengalaman PRK 2006

Sila lihat: Entri ini merupakan perkongsian saya dengan seorang teman berkenaan pengalaman Pilihan Raya Kampus semasa berada di tahun satu Universiti Malaya. Sudah 3 tahun berlalu.


Ya? Pengalaman PRK? Hmm… Seperti yang pernah ana katakan, ia sememangnya sebuah pengalaman pahit, tetapi tetap manis untuk dikenang. Masakan tidak? Buat pertama kalinya ditahan dan ditangkap dalam seumur hidup. Semestinya ia satu sejarah yang tak terlupakan!

Begini… Biar ana ceritakan daripada mula. Ketika menulis ini, ana kembali merujuk diari bertarikh 18 September 2006. Hari penamaan calon. Peristiwa tersebut berlaku begini…

17 September 2006, hari Ahad malam, ana menerima SMS daripada seorang sahabat yang meminta ana ke biliknya. Ada tugas, katanya. Lalu, sekitar pukul 11.00 malam, ana pergi ke bilik sahabat tersebut. Di dalam biliknya, ada 3 orang yang sememangnya ana kenal. Termasuk sahabat ana tadi, dan ditambah pula dengan kehadiran ana menjadikan jumlah kami di dalam bilik itu seramai 5 orang.

(selanjutnya…)

Advertisements

Read Full Post »

15 September 2009,

Kak Ila telefon. Empat kali, tapi tidak sempat dijawab kerana aku mengambil wuduk. Lantas aku kembali mendail nombornya. Katanya, dia sudah hampir sampai. Aku mula kelam-kabut, cepat-cepat bersiap dan bersolat Asar. Kak Ila telefon lagi. Bertanya; sudah siap? “Ya, kak. Sudah.” Dia menungguku di taman permainan kanak-kanak di kawasan perumahanku. Aku gesit menuruni tangga, mencari-cari kelibatnya. Itu dia, ayu dengan baju kurung hijaunya.

Kami berjalan kaki ke bazar Ramadan berdekatan. Kak Ila mahu beli kuih. Dengan anggaran untuk 25 orang. Dia meminta 15 biji karipap dan 15 biji popia goreng. Jumlah keseluruhan RM 12. Kami terus bergerak ke Rumah PENA dengan Proton Saga ungunya. Aku tahu betul hati seorang kakak seperti Kak Ila ini. Kataku: ‘Jalan sesak.’ Balasnya: ‘Akak rasa tak adalah sesak sangat pun di situ.’ Alasannya, mahu beli kuih di bazar. Terima kasih, kakak! Aku sangat terhutang budi padamu.

(selanjutnya…)

Read Full Post »

Diari Ramadan Gadis Ungu

10 September 2009,

Sebaik usai kelas tutorial jam 5 petang, aku dan teman baikku menghala ke surau. Bersantai-santai dan berehat seketika sementara menanti waktu berbuka. Iftar jama’ie bersama-sama rakan Muslimat Sarjana Muda Pendidikan Islam (SMPI), major Pengajian Islam (PI). Mungkin buat kali terakhir, lantaran Ramadan tahun hadapan, kami akan memandu layar haluan sendiri-sendiri.

(selanjutnya…)

Read Full Post »

Secebis Diari Pagi

10 September 2009,

Sudah lama tidak menulis di sini. Tumpuan lebih banyak mengarah kepada longgokan tugasan yang tidak akan bernoktah selagi mana kuliah tidak berakhir. Letih, kusut, serabut dan kecamuk di hati sering sangat meraja dalam diri. Semakin hari menginjak menuju lebaran, semakin aku berhati kecut. Libang-libu.

Hakikatnya, agak banyak waktu yang aku peruntukkan untuk berkarya pada semester ini, di Kuala Lumpur (kerana aku jarang dapat menghasilkan karya dalam resah kecamuk Kuala Lumpur). Aku tidak peduli sama ada karya itu tersiar di media apa tidak, asalkan aku tetap terus menulis. Mengasah mata pena biar lebih tajam. Kelak, akan lebih lancar berkarya. Tetapi entah kenapa, sejak akhir-akhir ini, aku kian menjadi pelupa. Asyik menulis sehingga lupakan tugasan yang perlu dihantar – sekalipun tugasan ringkas. Mujur aku punyai teman yang baik. Terpaksalah aku menjadi ‘budak jahat’. Aduhai…!

Lebaran kian hampir. Kad raya belum sempat kubeli. Terkilan. Seringnya dahulu, tatkala masuk sahaja bulan puasa, aku sudah mengepos kad raya buat ayahanda dan bonda di kampung, juga buat teman-teman, terutamanya dengan teman yang semakin bertambah, aku jadi teruja mahu kirim tanda ingatan. Malang, kesempatan itu tidak ada pada kali ini. Rindu untuk melorek kata-kata di atas kad raya yang putih bersih. Ah, rindu! Kad raya elektronik bukankah ada? Ah, aku inikan penggemar tradisi dahulu kala. Bagiku, sesuatu yang tidak dapat disentuh, dipegang dan dibelek-belek itu, kurang menimbulkan rasa. Tiada usaha yang terpamer di situ.

Sudah. Tidak mahu mengoceh seorang diri. Pamit.

Read Full Post »