Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for the ‘Puisi’ Category

Aku Ingin Menjadi Pohon

Aku ingin menjadi pohon

dirempuh angin, sabar

dicalit najis, biar.

Aku ingin menjadi pohon

melempar batu dengan buah

membalas pahit dengan manis

memberi madu pada yang mencirit najis.

Aku ingin menjadi pohon

tumbuh dengan sabar

mengakar kukuh ke dasar bumi

biar dirembat badai duga

ia terus teguh berdiri

mandiri.

13 Mac 2010,

Kuala Nerang.

Read Full Post »

Kerana 2 Cinta

Di mihrab ibadah
Hatinya bertaut cinta
Deburan jiwa setenang kali
mereguk kasih tiada bertepi
Sekalipun dibuang tersisih sendiri.

Benih cinta yang ditanam Tuhan
Di rahim sucimu
Kau tatang sabar
Dengan sulaman cinta kudus
Rahmat Tuhan merentang tulus.

“Dan goyangkanlah pohon kurma itu
Nescaya buahnya yang ranum
Akan gugur untukmu.”

“Tuhanku,
Sebelum sakit yang kurasa
Engkau kurniakan rezeki tanpa pintaku
Mengapa dalam lelah tak upaya
Kau menuntut keringat kecilku?”

Dan berbicaralah Tuhan:
“Sebelum kelahiran bayimu
Seluruh jiwa kau berikan hanya untuk-Ku
Namun kini
Ada dia dan AKU di hatimu.”

Juwairiah Bt Md Jamil
Kuala Nerang

Read Full Post »

Seseorang

Seseorang

Menyapa di simpang hidup

Menyulam tegur

Memaknakan manis di hujung bibir.

Hati yang tulus

Menghulur budi

Di celah denai berduri

Sejuring belas

Tidak pinta dibalas.

Saling bertaut

Pada tali ikhlas

Jua mengerti rona lara

Yang menyerkup kelam diri

Dengan selam nurani.

Dialah seseorang

Bediri di lebuh hati

Di dadanya terpamer

Ukiran sebuah nama:

‘SAHABAT.’

JUWAIRIAH MD JAMIL,

(IEB 060036),

4 Mac 2009,

2.45 p.m.,

DK 2, APIUM.

Read Full Post »

(Buat diriku dan seseorang)

Laut ujian yang berhempas
Di gigi pantai kehidupan
Udaranya adalah ujian
Anginnya adalah ujian
Ombaknya adalah ujian
Masinnya juga ujian.

Udaranya yang panas
Adalah ujian
Kerna
Ia bisa melahap
Setiap kulit yang mulus
Dan bisa menggigit
Setiap tulang hitam yang mengerekot.

Anginnya adalah ujian
kerna
Derunya membawa muatan
Pepasir halus merobek iris.

Ombaknya adalah ujian
Kerna
Hempasannya bisa meranapkan
Gulungannya boleh mematikan
Perginya meninggalkan daki
Pulangnya pula menghambur kotoran.

Masin laut juga ujian
Kerna
Lekitnya bergetah sukar pupus
Garamnya bisa menempah larung.

Sebuah laut
Yang berhempas di pantai kehidupan
Adalah ujian
Tiba di tebing menongkah duga
Itulah impian
Belayar mengharung bermuat jentera
Itulah bekalan.

2 Mac 2009,
10.06 a.m.,
Perumahan Pantai Permai,
Pantai Dalam.
(Kala memikir duga yang singgah di pelabuhan manusiawi).

Read Full Post »

Read Full Post »

Nova

Sekali ini

Aku berdiri lagi

Di bawah bumbung malam

Menggagar bintang

Paling benderang

Yang berpendar di dada kelam

Suatu waktu dulu.

Rinduku meredap

Pada kerlipan cahayanya

Menyuluh indera

Menerobos sukma

Memabuk rasa.

Sebutir bintang

Paling gemerlap

Yang kuharap kedipnya

Berpanjangan malam

Kini tak muncul lagi.

10.32 p.m.,

7 Februari 2009,

Berkandilkan bulan.

Read Full Post »


* Inilah kerja saya; membeli pantun-pantun yang dijual di Pantun Online. Ini jawapan-jawapan saya (beli pantun) yang dijual di situs tersebut:

Orang membakar kuih bahulu
Lemang dimakan dengan kari
Ramadan sudah melintas lalu
Apakah kesan terhadap diri?

Pergi ke laut menjala tenggiri
Enak digulai sedap dikari
Amal dikerja seikhlas hati
Mengharap kasih dari Ilahi

Kuih lapis berbelang-belang
Sempena nama Dayang Suria
Aidilfirti sudah menjelang
Banyakkah keluar duit raya?

Daging lembu digulai kawah
Ganding bersama lauk pajeri
Saya pelajar ditanggung ayah
Duit raya tak mampu diberi

Banyak buah di Pulau Satang
Dusunnya luas bagaikan taman
Terkala berbuka waktu petang
Apakah hidangan jadi idaman?

Berjalan mengitar Bazar Ramadan
Pandangan melilau mencari makan
Saya pelajar tiada pilihan
Nasi goreng kupaksa telan

Ke pasar minggu membeli arang
Untuk memasak kuih sepit
Benarkah seperti dikata orang
Amalan puasa menjimatkan duit?

Isi kelapa dikukur ditapis
Bekerjasama di hari kenduri
Duit dijimat poket tak kempis
Andai iman perisai diri

Sejuk manis si air tebu
Jadi hidangan bersama bingka
Badan berpuasa letih dan lesu
Perlukah melahap tika berbuka?

Ditumbuk dilesung biji lada
Hajat di hati nak goreng kerang
Makan dan minum biarlah berpada
Perut kenyang penyakit tak serang

Read Full Post »

Older Posts »